Terbaru

Terlibat kerusuhan saat Pembukaan Liga 1, tribun Brigata Curva Sud ditutup

Tribun Kuning Brigata Curva Sud di tutup / @workingclass.id Hukuman PSS Sleman - Tribun Kuning Stadion Maguwoharjo yang biasa ditempati U...

8 Film tentang Hooligans di Sepakbola


Dikesempatan kali ini saya mau membagikan Daftar Film Hooligans Sepakbola. Yang mungkin sudah teman-teman ketahui antara lain Film The Football Factory, Green Street Hooligans dan The Firm. Dan kali ini saya mau membagikan 8 nama Film tentang Hooligans yang harus kalian tonton atau ketahui. Apa saja itu?

Berikut ini Film tentang Hooligans Sepakbola

1. Ultrà
Film yang dirilis pada tahun 1991 ini menceritakan tentang Sekelompok Ultras Roma yang pergi ke Turin saat pertandingan antara Juve melawan Roma. Bangsa Romawi disambut dengan batu oleh musuh, dan pemimpin kelompok ekstremis. Pangeran, memerintahkan pengikutnya untuk menusuk para penggemar Juventus. Kedua faksi yang berlawanan ditangkap dan dipaksa untuk memberitahu fakta kepada Pengawas. Sementara itu, di Stadion Juventus, UltraS yang tersisa terkunci dalam perkelahian antara musuh mereka.

2. The Football Factory
The Football Factory adalah sebuah film drama Inggris yang dirilis pada tahun 2004, ditulis dan disutradarai oleh Nick Love. Film tersebut dibintangi oleh Danny Dyer, Tamer Hassan, Frank Harper, Roland Manookian, Neil Maskell dan Dudley Sutton. Tommy Johnson (Danny Dyer) adalah anggota firma Hooligan yang penuh kekerasan di Chelsea. Teman-temannya dan sesama Hooligan termasuk sahabat Tommy, Rod King (Neil Maskell), Billy Bright (Frank Harper) yang panas, dan anggota muda impulsif Zeberdee (Roland Manookian) dan RAF (Calum MacNab). Tommy menghabiskan hari-harinya minum, menggunakan narkoba, womanising dan berkelahi, banyak kekecewaan kakeknya Bill Farrell (Dudley Sutton), seorang pensiunan dan veteran yang berencana untuk pindah ke Australia dengan sahabat terbaiknya Albert (John JUNKIN).
Tommy memiliki pencerahan tentang gaya hidupnya selama bertengkar dengan perusahaan Tottenham Hooligan. Tommy, Billy dan Rod ditangkap karena menyerang dua fans Stoke City saat bepergian ke pertandingan tandang. Tindakan ini menarik kemarahan Harris (Tony Denham), pemimpin firma Chelsea, yang usahanya untuk menjaga ketertiban yang digagalkan oleh ledakan agresif Billy.
Rod memulai hubungan dengan Tamara (Sophie Linfield), petugas pengadilan di dakwaan mereka, dan dia menantangnya untuk melewatkan akhir pekan. Zeberdee dan temannya Raff sengaja merampok rumah Billy dan dipaksa untuk berdiri di ruang tamunya, sementara anak Billy melempar anak panah pada mereka. Billy berurusan dengan meningkatnya kesepian setelah dia mendengar Harris membahas ketidakrelevannya. Bill berencana untuk pensiun ke Australia ditunda ketika Albert meninggal malam sebelum mereka pergi.
Pada awal film, Tommy ditangkap dan disandera oleh saudara Shian (Michele Hallak), seorang gadis yang dijemput di sebuah klub. Dia diselamatkan ketika Rod hits pria di kepala dengan kelelawar kriket. Saudara Sian ternyata juga menjadi saudara dari pemimpin perusahaan Millwall saingan, Fred (Tamer Hassan), yang kemudian memburu Tommy turun ke seluruh film. Film ini berpuncak pada pertempuran di antara perusahaan Chelsea dan Millwall. Rod (setelah beberapa espresso dan garis kokain), meninggalkan makan malam dengan orang tua Tamara setelah menyinggung perasaan mereka, dan menghadiri "Meet ". Tommy dipukuli oleh Fred dan sekelompok Hooligan Millwall, dan berakhir di rumah sakit dengan Bill, yang, sementara itu, telah mengalami serangan jantung.
Pada akhir film, Tommy memutuskan bahwa tempatnya berada di perusahaan dengan teman-temannya, Bill pindah ke Australia dan Billy Bright dipenjara selama tujuh tahun setelah ditangkap di Millwall bertemu (sementara menyelamatkan Harris dari ditangkap). Zeberdee dibunuh oleh seorang pengedar narkoba yang sebelumnya ia mugged, memenuhi mimpi buruk yang berulang yang menyiksa Tommy di sepanjang film.
Baca Juga : Casuals Hooligans Indonesia

3. Green Street Hooligans
Green Street, atau Green Street Hooligans, adalah sebuah film drama independen Inggris-Amerika 2005 tentang Hooliganisme sepak bola di Britania Raya. film tersebut disutradarai oleh Lexi Alexander dan dibintangi oleh Elijah Wood dan Charlie Hunnam. Dalam film, seorang mahasiswa Amerika jatuh dengan kekerasan West Ham firma sepak bola (The Green Street Elite) yang dijalankan oleh saudara ipar adik dan secara moral berubah dengan komitmen mereka satu sama lain.
Dua sekuel yang diikuti dalam bentuk Direct-to-video release. Yang pertama, Green Street 2: Stand Your Ground, dirilis pada berbagai tanggal di seluruh dunia antara 2009 Maret sampai Juli 2010. Yang kedua, Green Street 3: Never Back Down, dirilis di Inggris pada tanggal 21 Oktober 2013.
Jurnalisme Mayor Matt Buckner (Elijah Wood) dikeluarkan dari Harvard University setelah kokain ditemukan di kamarnya. Meskipun milik teman sekamarnya, Matt takut untuk berbicara karena teman sekamar Jeremy berasal dari keluarga kaya dan kuat, dan ditawarkan $10.000 untuk mengambil menyalahkan. Matt menerima uang dan menggunakannya untuk mengunjungi adiknya Shannon (Claire Forlani), suaminya Steve (Marc Warren) dan anak muda mereka Ben di London. Di sana, Matt bertemu saudara Steve, Pete (Charlie Hunnam) yang memimpin firma Hooligan Sepakbola lokal-Green Street Elite (GSE). Steve meminta Pete untuk membawa Matt ke pertandingan sepak bola. Meskipun Pete enggan untuk mengambil "Yank " untuk pertandingan sepak bola, ia memutuskan untuk mengambil Matt untuk permainan, berpikir ia mungkin "belajar sesuatu. "
Matt bertemu teman Pete dan perusahaannya di pub lokal mereka dan mereka berteman dengan Matt, dengan pengecualian dari tangan kanan Pete yang keras kepala, Bovver. Beberapa pint dan mereka kepala ke pertandingan. Setelah itu, Pete, Bovver, dan anggota firma lainnya pergi untuk melawan beberapa penggemar Birmingham, tapi Matt memutuskan bahwa itu bukan untuk dia dan kepala ke rumah kereta. Dalam perjalanan kembali, Matt melompat oleh tiga penggemar Birmingham tetapi diselamatkan oleh beberapa anggota GSE. Meskipun terlalu kalah jumlah, GSE berhasil berdiri tanah mereka sampai bala bantuan mengejar dari perusahaan Birmingham. Matt tidak baik dalam pertarungan sejati pertamanya, dilantik ke dalam GSE, dan bergerak dengan Pete.
Perusahaan GSE kemudian pergi ke pertandingan tandang melawan Manchester United. Matt akhirnya menyelinap ke kereta api untuk membantu ketika mereka diperingatkan bahwa 40 anggota firma Manchester United menunggu mereka di Stasiun. Mereka turun di pemberhentian sebelumnya dan membujuk sopir van untuk membawa mereka ke Manchester, menyamar sebagai Van peralatan bergerak untuk film Hugh Grant. Ketika melewati mereka, GSE biaya untuk menyerang anggota perusahaan Amerika. Mereka memenangkan pertarungan dan cuti, mengejek firma Amerika.
Cemburu pada kenaikan Matt di jajaran, Bovver berbicara kepada Tommy Hatcher (Geoff Bell), kepala perusahaan saingan GSE; LSM. Setelah salah satu anggota GSE melihat Matt bertemu ayahnya, seorang wartawan untuk The Times, untuk makan siang, mereka menganggap Matt adalah "Journo " juga. Bovver memberitahu Pete tentang ini, dan Steve pergi ke Abbey untuk memperingatkan Matt, menemukan bahwa Steve adalah pendiri dan mantan pemimpin GSE; "The Major", yang pensiun dari Hooliganisme sepak bola setelah menyaksikan kematian putra Tommy yang berusia 12 tahun dalam pertarungan.
Pete marah menghadapi Matt di kamar mandi atas identitasnya sebagai "Journo " tepat sebelum perusahaan Millwall kemudian kecelakaan Abbey dan bom bensin Bar. Pada saat kedatangan, Tommy menghadapnya Steve dan menusuk leher dengan botol yang rusak, memberitahunya bahwa jika dia meninggal malam maka mereka berdua bahkan. Bovver, yang telah mengetuk bawah sadar oleh Tommy tangan kanan pada saat tiba, membantu mendapatkan Steve ke rumah sakit di mana Pete Slam bovver untuk pengkhianatan. Shannon memutuskan untuk kembali ke Amerika Serikat untuk menjamin keamanan keluarganya.
Kedua perusahaan bertemu di dekat Millennium Dome keesokan harinya untuk perkelahian terakhir. Matt dan Bovver muncul untuk berjuang untuk GSE, tapi Shannon muncul dengan Ben dan kemudian diserang oleh tangan kanan Tommy. Matt dan Bovver datang untuk menyelamatkan mereka. Pete pemberitahuan bahwa Tommy sedang mendekati mobil dan Goads dia untuk "menyelesaikannya off." ketika Tommy mengatakan LSM itu akan mengakhirinya, Pete balas bahwa Tommy harus disalahkan atas kematian putranya, karena gagal melindunginya. Tommy bentak dan menangani Pete ke tanah, akhirnya memukulinya sampai mati. Setiap orang di kedua belah pihak mengumpulkan sekitar mayat Pete shock.
Matt kembali ke Amerika Serikat dan menghadapi Jeremy di Restoran toilet; dengan Jeremy mengakui untuk menjadi pemilik kokain stash itu. Matt menarik keluar perekam tape mengatakan bahwa itu nya "Tiket kembali ke Harvard. " Jeremy menekuk lutut padanya untuk mendapatkan rekaman, tapi Matt fends dia pergi dengan mudah. Matt berjalan keluar dengan senyum di jalan di luar Restoran menyanyikan "i'm Forever Blowing Bubbles ".

4. Cass
Film ini dirilis pada tahun 2008. Cass didasarkan pada kisah nyata kehidupan Cass Pennant, diadaptasi dari bukunya. Film ini bercerita tentang bagaimana ia diadopsi oleh sepasang putih tua di 1958 dan dibesarkan di Slade Green, sebuah wilayah semua-putih London. Cass dipaksa untuk menanggung bullying rasis setiap hari dari anak lokal, yang juga mengejek nama feminin-nya, "Carol ", nama yang diberikan kepadanya saat lahir. Cass menemukan melalui kekerasan rasa hormat ia tidak pernah dan menjadi kecanduan Buzz pertempuran. Cass memimpin ICF untuk meraih kemenangan melawan firma Hooligan besar, seperti Leeds di 1980, namun menjadi frustrasi dengan kurangnya publisitas yang diterima ICF. Jadi dia menciptakan kartu dengan slogan yang terkenal, "Selamat, Anda baru saja bertemu ICF terkenal ", dan memberikan wawancara TV, meningkatkan ketenaran perusahaan untuk penghinaan, spesialisasi mereka. Namun, pemerintah di bawah Margaret Thatcher mulai turun keras pada hooliganism, dan setelah serangan terorganisir pada sekelompok pendukung Newcastle United, Cass dipenjara selama empat tahun. Sementara di Wormwood scrub, Cass mulai menulis otobiografinya, dengan harapan ia dapat menghasilkan beberapa pendapatan atas buku yang diterbitkan; Namun tulisannya disita oleh penjara setelah dibebaskan.
Cass senang menerima sambutan seorang pahlawan atas kepulangannya, dan mulai berkencan dengan Elaine (Natalie Press). Hal ini, dan juga penolakan Cass terhadap orangtua biologis setelah upaya mereka untuk menghubungi dia, meningkatkan hubungannya dengan orang tua angkatnya setelah mereka mulai menolak gaya hidup kekerasan. Meskipun memiliki hubungan yang baik dengan Elaine, Cass masih terpikat pada kekerasan hooliganism, dan ketika salah satu sahabat terbaiknya, Prentice (Gavin Brocker), diserang oleh pendukung Arsenal dengan pisau, Cass berusaha membalas dendam. Dia ditengam dalam pertarungan berikut, dan Elaine jijik, takut Dia kembali ke jalan lamanya, saat ia mengungkapkan dia hamil dengan anaknya.
Seiring berjalannya waktu pada awal 1990-an, era ekstasi mengambil alih, dan Hooliganisme menjadi kurang dari daya tarik bagi Cass, dan bagi banyak perusahaan Hooligan lainnya. Pada 1992, ia telah menetap di penge, London Selatan, dengan anaknya yang masih muda dan Elaine, yang sedang hamil lagi. Cass mendapat pekerjaan sebagai bouncer di luar klub malam, bekerja untuk Ray (Tamer Hassan), teman lama dari ICF hari. Namun suatu malam, hanya setelah memulai pergeseran di klub malam, Cass ditembak tiga kali oleh kelompok pendukung Arsenal bahwa ia bermusuhan dengan kembali pada 1980-an. Cass bertahan, tetapi bangun untuk mendengar berita tragis bahwa ibunya telah meninggal.
Pada minggu berikutnya, Cass dihantui oleh setan setelah penembakan; ia melihat visi dari penyerang, ia tidak bisa tidur dan pada satu kesempatan, membuat ledakan kekerasan pada putranya. Cass teman Ray telah melacak para penyerang dan menawarkan Cass kesempatan untuk membunuh mereka. Cass dibawa ke sebuah pub dan memegang pistol ke kepala penyerang pada titik-kosong jangkauan, tetapi memutuskan untuk tidak menarik pelatuk. Film berakhir sebagai Cass berjalan menjauh dari pub dan ke kejauhan.
Pennant sendiri memainkan peran cameo dalam film sebagai karakter "Biggs ", yang merupakan salah satu bouncer.

5. The Firm
The Firm adalah sebuah film drama 2009 Britania yang berbasis di seputar Hooliganisme sepak bola yang ditulis dan disutradarai oleh Nick Love. Film ini adalah remake dari versi 1989. Bex adalah pemimpin dari perusahaan sepak bola West Ham United, yang melakukan perjalanan ke atas dan ke bawah negara untuk melawan perusahaan lain. Dom adalah pemuda normal yang menggantung sekitar dengan pasangannya, dan satu malam mereka pergi ke sebuah klub malam, di mana temannya Tel berjalan ke Bex. Setelah dua kata berbagi, Bex headbutts Tel di wajah. Pagi hari setelah itu, Tel memberitahu Dom bahwa Bex adalah setelah mereka. Kedua kemudian pergi ke pub lokal, Lord Nelson, di mana perusahaan Hang Out. Di sana, Dom meminta maaf untuk mereka berdua. Bex memuji keberanian Dom, mengatakan bahwa ia memiliki banyak nyali untuk berjalan dan menghadapinya. Dom kemudian menemukan di mana Bex bekerja dan pergi untuk mengunjunginya. Mereka menjadi kenalan, mengunjungi toko olahraga di mana Bex membeli sepasang pelatih Adidas Munchen. Dia kemudian bertanya Dom Apakah dia ingin bermain dalam tim sepak bola. Dom menerima. Dom meminta ayahnya untuk uang untuk membeli sepasang pelatih yang sama.
Dom tiba terlambat di pertandingan sepak bola dan dimasukkan ke dalam gawang. Setelah ia menyimpan hukuman vital, sisa anak laki-laki mulai mengambil suka padanya, terutama Jay, yang bertanya apakah dia datang ke Portsmouth pada akhir pekan. Dom setuju. Trigger, perusahaan kedua-dalam-komando, mengunjungi Bex di tempat kerja, di mana ia mengatakan kepadanya bahwa perusahaan Millwall dan perusahaan Portsmouth pertemuan untuk membahas pertandingan up-dan-datang antara tiga tim. Bex berjalan dalam pada pertemuan untuk pitch idenya dari tiga perusahaan datang bersama-sama untuk membentuk sebuah perusahaan nasional untuk Kejuaraan Sepak Bola Eropa UEFA. Titinada gagal, dengan Millwall dan anak lelaki teratas Portsmouth menolak untuk berdiri di belakang Bex di firma Nasional kecuali dia dan perusahaannya dapat mengalahkan mereka di pertemuan mendatang. Sabtu datang dan perusahaan berada di Stasiun mendapatkan kereta ke Portsmouth. Ketika mereka sampai di sana mereka bertemu dengan perusahaan Portsmouth di pub. Polisi tiba dan mencoba untuk memecah dua tim. Selama perkelahian, Dom adalah meninju di wajah tapi tetap di kakinya dan pukulan kembali.
Bex mengunjungi Dom di tempat kerja dan memberitahunya untuk tidak membuat rencana untuk akhir pekan. Dom melihat Tel yang mengkritik tracksuit-nya, tapi Dom mengatakan kepadanya bahwa ia adalah bagian dari firma HAM Barat sekarang. Dom kemudian bertemu Jay, dan keduanya pergi ke toko olahraga dan mencuri beban peralatan. Beberapa perusahaan pergi ke rumah Bex untuk berbicara tentang kemungkinan perusahaan nasional. Bex bertanya Dom jika ia ingin pergi ke Eropa, dan Dom setuju. Bex mengatakan dia harus mendapatkan berdarah pertama, yang berarti ia harus mendapatkan simbol perusahaan terukir di lengan bawah. Bex menarik keluar pisau Stanley dan mulai mengukir lengan Dom. Ketika sisa perusahaan menjilati tangan mereka dan menggosok dari simbol yang ada di tangan mereka ia menyadari bahwa itu adalah lelucon.
Dom pergi kepada Tuhan Nelson untuk bertemu dengan anak laki. Segera setelah tiba, dia dikecam keras di depan semua orang oleh pemicu mabuk untuk mengenakan pakaian olahraga yang sama seperti Bex. Merasa Forlorn, Dom meninggalkan pub dan tidak pergi permainan. Bex kemudian mengunjunginya di tempat kerja keesokan harinya dan memintanya untuk membela dirinya sendiri, dan mengundangnya ke klub malam. Dom juga diundang ke Crystal Palace pada akhir pekan, tetapi akhirnya perusahaan akan ke Millwall untuk meluncurkan serangan mendadak di perusahaan Millwall sebagai gantinya. Millwall perkelahian kembali dengan senjata dan sebagian besar outnumbers mereka. Akibatnya, serangan mendadak gagal dan mereka menderita kekalahan memalukan. Bex, bersama dengan Dom dan beberapa anggota lain dari perusahaan West Ham, kembali kemudian dan menyergap seorang penggemar Millwall saat ia meninggalkan pub, memukulinya setengah sampai mati dengan pipa timah. Mereka kembali ke rumah hanya untuk menemukan bahwa mobil mereka telah hancur. Sebuah kartu panggil telah ditempatkan pada mobil Bex mengatakan "Selamat, Anda baru saja bertemu dengan Yeti " (yang Yeti adalah julukan untuk pemimpin perusahaan Millwall).
Beberapa perusahaan mengungkapkan bahwa mereka tidak senang dengan kepemimpinan Bex sembrono dalam menolak untuk mundur atas perseteruan dengan Yeti, dan pada akhirnya dipaksa oleh Bex untuk meninggalkan perusahaan. Ketika Bex membawa tas penuh senjata tumpul kepada Tuhan Nelson dalam persiapan untuk serangan balas dendam di Yeti dan perusahaannya, Dom mengungkapkan keprihatinan juga. Bex bereaksi marah, bullying dan mengancam Dom dan mengatakan kepadanya bahwa ia tidak memiliki pilihan selain untuk tinggal dengan perusahaan. Mereka pergi dari Lord Nelson ke Stasiun London Bridge dan menyergap firma saingan. Dom tampak pada saat Bex mengalahkan Yeti dan menendangnya secara savagely di kepala dan tubuh berulang kali saat ia berbaring di lantai. Ketika Bex berjalan pergi, Yeti menarik pisau menjentikkan dari kaus kaki dan menusuk Bex di perut. Off-screen, Bex akhirnya menyerah pada luka.
Malam itu, polisi terlihat tiba di rumah Bex. Istrinya menjawab pintu dengan marah kepada bayi dalam pelukannya. Dari keheningan polisi, dia tahu Bex telah dibunuh dan menangis masuk ke dalam penyangkalan.

6.Awaydays
Awaydays adalah sebuah film 2009 Inggris yang disutradarai oleh Pat Holden dan dibintangi oleh Stephen Graham. film tersebut berdasarkan pada novel dengan nama yang sama karya Kevin Sampson yang diterbitkan pada 1998. Film tersebut dimulai pada 1979 dengan Paul Carty (Nicky Bell), dengan saudarinya Molly, (Holliday Grainger) dan ayahanda, di pemakaman ibunya. Setelah kakaknya membimbing ayahnya menjauh dari kubur, Carty, melihat jam tangannya, mulai kabur. Sepanjang jalan ia akan berubah menjadi pakaian kasual dan membawa pada berjalan sampai ia menangkap kereta api khusus sepak bola.
Di atas kereta, ia bertemu dengan pemimpin firma sepak bola, John Godden (Stephen Graham), seorang mantan tentara yang memperingatkan dia bahwa ia tidak memiliki ruang untuk pelari di perusahaannya dan dia terbaik berdiri di tanah. Ketika berjalan melalui kereta api, ia bertemu Elvis (Liam Boyle), dan Carty mengenang bagaimana mereka bertemu dalam serangkaian kilas balik. Kami belajar bahwa Carty selalu terpesona oleh The Pack, mengamati mereka di Tranmere permainan ketika mereka bertarung dan mencoba untuk berpakaian seperti mereka, di mana titik Baby Millan (Oliver Lee), ejekan Carty dan mengancam dia tapi Elvis memimpin pemuda lain pergi dan Carty berdiri Tanah. Carty akhirnya bertemu Elvis di klub malam dan pasangan menyadari mereka memiliki banyak hal yang sama dari selera musik untuk ingin keluar dari Birkenhead. Pasangan ini berfantasi tentang berangkat ke Berlin. Carty, selama beberapa pertemuan berikutnya, memohon Elvis untuk memperkenalkan dia ke Pack tapi Elvis menyebut mereka geng dari dan mengatakan Carty tidak ingin terlibat. Pada akhirnya, setelah headbutts Carty, seorang asisten penjualan kasar di sebuah toko rekaman untuk membuktikan kemampuan bertarung, Elvis menyerah dan memberitahunya untuk menemuinya di kereta api pada 12:00 pada hari Sabtu.
Cepat-maju ke kereta api lagi, dan The Pack dipimpin oleh Godden untuk bertemu dengan perusahaan saingan. Sesampai di sana, dua kelompok memo dan Carty diambil alih oleh sensasi saat ia terlibat dalam pertarungan. Carty kembali ke rumah dan kami menemukan bahwa adiknya tahu tentang pesona dengan The Pack. Keesokan harinya, Carty berjanji untuk membawanya berbelanja ulang tahunnya di Chester. Namun, setelah bertengkar dengan Elvis ketika Elvis mengatakan bahwa ia membuat dari dirinya sendiri , daun Carty bekerja untuk menemukan Elvis di sana. Pasangan ini pergi untuk minum dan melupakan argumen mereka, dan Carty melupakan sepenuhnya tentang adiknya. Dia berjanji ia akan membawanya keluar lain waktu sehari setelahnya, karena pikirannya tegas pada Meet the Pack memiliki ketika mereka melakukan perjalanan ke Wrexham hari itu. Setelah itu, polisi berusaha untuk membentuk penghalang antara perusahaan tapi Carty menerobos dan memotong seorang Wrexham Fan dengan Stanley-banyak yang menyenangkan dari Godden, yang akhirnya menerima dia sebagai salah satu dari The Pack. Semua orang Toasts Carty di kereta rumah, kecuali Baby Millan dan Elvis yang jauh dari bahagia tentang status barunya. Malam itu di The Pelican, HQ dan memilih pub dari The Pack, Carty adalah "dimulai " dengan seorang gadis yang ia mengambil di luar untuk berhubungan seks dengan. Sekali di luar sana, memperingatkan Godden bayi Millan untuk tidak berurusan heroin kepada anggota perusahaan, peringatan Pak tidak bisa memiliki "smackheads ". Bayi menjawab "tapi tidak apa-apa untuk Elvis untuk melakukannya? ", banyak yang membingungkan dari Godden dan sisanya dari perusahaan. Di luar, Carty tidak berkinerja baik dengan gadis itu, dan pemuda semua tulang rusuk dia untuk ini.
Carty dan Elvis satu malam bertemu dua wanita, Sonia (Rebecca Atkinson) dan Jackie di bus dan membawa mereka kembali ke Elvis ' gaya bohemian datar, yang memiliki bintang di dinding dan jerat untuk mengingatkan dia tentang "kepastian kematian ". Perilaku Elvis menjadi tidak menentu saat ia mengkonsumsi heroin, dan ketika Carty menolak, Elvis menolak kemajuan Sonia dan memainkan gitar sebagai gantinya. Carty, bangun, melihat Sonia di kamar mandi dan pasangan berhubungan seks. Keesokan harinya, Elvis dan Carty sedang dalam perjalanan mereka ke hari jauh lain ketika pasangan berdebat di depan Godden. Elvis, mengejek pilihan Carty perempuan, jelas terluka ketika Carty ejekan kinerja-nya di tempat tidur dengan perempuan di depan The Pack. Godden ejets Elvis untuk mengambil heroin. Carty mencoba meminta maaf kepada Elvis sebagai pasangan berjalan di depan The Pack, dan Carty bintik perusahaan oposisi datang ke arah mereka. Dia berteriak di firma dan mendesak The Pack untuk bergabung dengan mereka-dan Godden tidak, hanya sebentar, sebelum headbutting Carty dan mengatakan bahwa ia adalah pemimpin The Pack. Carty pemerintahan sebagai anak atas di perusahaan sudah berakhir dan Elvis adalah kembali ke dirinya riang di kereta api rumah sebagai Carty sulks di sudut.
Carty lupa tentang Pack untuk sementara waktu dan kita melihat dia memberitahu bosnya, paman Bob, bahwa ia akan kembali ke perguruan tinggi untuk melakukan nya Foundation Course. Dia menghabiskan lebih banyak waktu dengan adiknya dan dia mendesak dia untuk pergi keluar satu malam. Dalam sebuah taksi, Carty bertemu dengan seorang gadis cantik, Natasha (Sacha Parkinson), yang sebelumnya ia temui di sebuah klub. Pasangan ini menghabiskan malam romantis di ketika adik Carty masuk, tampak terguncang. Dia telah mengasah oleh sekelompok anak laki dan Carty, berusaha untuk menyortir mereka keluar, dipukuli oleh mereka juga. Dia merekrut bantuan Elvis dan The Pack (tanpa Godden, yang Elvis memberitahunya, telah dibunuh oleh Baby Millan setelah ketidaksetujuan di The Pelican). The Pack memukuli kelompok pemuda yang mengasarinya Carty adik, dan Carty menemukan Elvis menangis di tepi pantai. Carty berterima kasih padanya dan mengatakan ia berutang Elvis satu, tapi Elvis Balasan Carty tidak berutang apa-apa, dan memberitahu Carty "dia selalu mencintaimu, Carty ".
Di pemakaman Godden, Carty sedang duduk di gereja setelah semua orang pergi ketika Elvis masuk dan meminta Carty jika ia akan mendengar pengakuannya. Carty, bingung, setuju. Elvis terlihat melalui pengakuan Booth menghirup apa yang tampaknya heroin, dan ia memberitahu Carty untuk datang pergi bersamanya ke Berlin. Carty, saat ini menikmati hubungan yang sehat dengan keluarganya, mengatakan dia belum bisa. Elvis kesal dengan hal ini, dan mengatakan kepadanya "dia selalu mencintaimu Carty ", yang berarti dirinya sendiri. Elvis meminta Carty untuk satu hari lagi, sebelum pergi.
Pada hari terakhir, Carty berdiri di peron Stasiun menunggu Elvis untuk menemuinya namun tidak ada tanda darinya. Dia menangkap kereta tepat pada waktunya dan ketika kereta api menarik diri, Elvis terlihat duduk di atas jembatan yang menghadap trek, sebagai kereta melintasi di bawahnya, jembatan ditutupi asap dan setelah itu membersihkan, Elvis telah pergi, mengisyaratkan bunuh diri. Carty berada di luar tempatnya dalam kemasan tanpa Elvis dan setelah akhir bertemu dengan sebuah perusahaan lokal di mana Carty tidak terlibat, ia dipotong dengan pisau oleh bayi Millan, yang menyebutnya "Ponce ". Carty kemudian berpaling dari The Pack dan berjalan keluar dari jalan, mengatakan "berapa lama Aku menunggu hari ini? Keluar dari sini. Keluar dari ini. "

7. The Hooligans War
Film The Hooligans War dirilis pada tahun 2013. Seorang pemain Sepakbola pemula terluka dalam pertarungan Bar dan keluar dari turnamen berikutnya. Jobless dan dengan pacar hamil, ia membeli sebuah van es krim dan mulai karyanya. Segera sekelompok mafia obat Polandia mulai menjengkelkan dia. Untuk perlindungan ia bergabung tangan dengan mafia Inggris yang terlibat dalam hooliganism sepak bola.

8. Okolofutbola
Film ini bercerita tentang sepak bola Hooligans, yang paling agresif dan penggemar sepak bola kekerasan. Mereka adalah kelompok eksklusif, elit dari semua penggemar sepak bola. Siapapun mereka mungkin dalam kehidupan sehari-hari mereka-mahasiswa, bankir, musisi, atau mekanik mobil-mereka adalah "Firm ". Sangat mudah untuk masuk ke perusahaan, tapi begitu Anda berada di, itu untuk hidup. Tidak ada akan kembali. Film ini didasarkan pada peristiwa yang sebenarnya.

Itulah 8 referensi Film tentang Hooligans, silahkan agan download film hooligans sendiri dengan cara cari digoogle aja sendiri.hehe
HALAMAN SELANJUTNYA:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel